Memorabilia Sepak Bola

Sejarah memorabilia sepak bola seperti buku bukanlah yang mulia 1. Ini benar-benar karena kegiatan itu tidak memberikan fiksi sendiri; atau mungkin karena tidak ada orang yang hebat dalam menghasilkan fiksi yang menulis tentang sepak bola.

Suvenir seperti buku yang bermotif sepak bola pertama kali mulai muncul tepat setelah Perang Dunia pertama. Ini sebagian besar ditujukan untuk anak laki-laki yang lebih muda juga jadi ditempatkan secara teratur di perguruan tinggi negeri. Sejauh literatur orang dewasa lebih terlibat, hanya Arnold Bennett dan juga J.B. Para pendeta novelis yang diakui terjun ke dunia sepakbola untuk mendapatkan materi. Leonard Gribble’s The Arsenal Stadium secret (1939), sebuah novel kriminal dalam setting sepakbola terkenal yang telah dibuat menjadi sebuah film yang terkadang masih monolitik pada Selasa sore yang redup. Setelah Perang Dunia berikutnya, cerita-cerita formulais tentang penyerang selebriti dan anak muda yang penuh harapan – dihancurkan dengan beberapa komik strip anak-anak yang baru, bersama-sama dengan beberapa yang memiliki nilai tinggi dalam lingkaran souvenir sepak bola. Beberapa juga berperan dalam memasok pikiran inventif di balik banyak program sepak bola yang sentuhan artistik untuk sampul mereka http://liga365vip.com/.

Ada publikasi sepakbola Hines sebelumnya, The Blinder, dengan karakter utamanya adalah seorang striker remaja, bermain bersama dengan Angry youngman. Keaslian adegan sepakbola mungkin sebagian dikreditkan ke penampilan fisik muda Hines dari tenaga kerja Burnley’A.

Dari akhir 1980-an penulis seperti Julian Barnes dan Martin Amis mulai menjatuhkan sepak bola yang lebih tua lewat pekerjaan mereka. Representasi Amis tentang pidato penggemar dapat diistilahkan sebagai ‘gaya’ atau ‘canggung’, ” berdasarkan pada suasana hati Anda, tetapi itu masih mengarah pada kisah seks dan sabun yang mendominasi pada awal 1970-an dan 1980-an – fungsi Jimmy Greaves sebagai penulis bersama dari seri tersebut dengan novel Jackie Groves tahun 1979 – 81.

Fiksi yang berpusat pada hooliganisme mulai berkembang biak di sembilan belas tahun sembilan puluhan, yang terkenal dengan genre ini mungkin trilogi John King, The Soccer Factory, Headhunters, dan England Off. Film seperti ini mungkin tidak dalam arus utama sejauh kolektibilitas atau memorabilia semua terkait, namun, ini adalah film populer di antara sebagian besar pendukung di seluruh negeri dan pada saat itu saya yakin beberapa akan memiliki harga. Pabrik Sepak Bola, yang menjadi novel dan film kultus, penuh dengan baris pertama yang tidak mungkin dihasilkan oleh Thomas Hardy dalam 100 tahun terakhir.

Karya sastra sepak bola lainnya terdiri dari How Steeple Sinderby Wanderers dari JL Carr memenangkan Piala FA, juga parodi jurnalis tabloid dan manajemen kontemporer, dan The Goalie karya Jim Crumley, juga sebuah buku yang bergantung pada jumlah kehidupan nyata kakek kakek pencipta ini, Bob Crumley, penjaga untuk Dundee United dan, selanjutnya, prajurit kaki di Perang yang benar-benar menakjubkan. Bersamaan dengan ini adalah Kiper abadi Brian Glanville adalah Distinct, kisah tentang beberapa gloveman muda membuat jalan dari video game profesional.

Dari kejuaraan sepak bola, The Football Man (1969) karya Arthur Hopcraft berdiri di luar, Hopcraft adalah salah satu penulis sepak bola pertama yang membuat pengumuman seperti ‘Sepak Bola di Inggris bukan hanya olahraga yang hanya dilakukan orang, seperti baseball atau kriket. . . Itu melekat pada orang-orang. ‘ Pertunjukan Simon Inglis yang saksama pada motif sepakbola Inggris akan menjadi seri ideal dari novel referensi yang pernah diproduksi tentang permainan, dan untuk ini mereka adalah kenang-kenangan yang harus dibeli jika ada yang tertarik dengan sepakbola.

Leave a Reply

Your email address will not be published.